10 Peristiwa Kelaparan Mengerikan Sepanjang Sejarah Manusia

[lihat.co.id] – Kelaparan sering dianggap salah satu bencana alam terburuk di Bumi. Efeknya tersebar luas, dan kerusakan yang disebabkan oleh bencana kelaparan bisa bertahan selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Sering kali disebabkan oleh bencana alam lainnya, dapat menghancurkan seluruh desa, dan menyebabkan eksodus massal.

Kematian karena kelaparan dan kekurangan gizi lambat dan menyakitkan, dan sering hits termuda dan orang tua yang paling sulit. Sayangnya, pada waktu itu dibawa atas oleh incompetency politik, dan kekejaman terhadap orang lain dapat memperburuk situasi. Di bawah ini adalah 10 kelaparan mengerikan dialami sepanjang sejarah manusia, dikutip dari Listverse dan Lihat.co.id:

10.Kelaparan Besar Irlandia
1,5 juta orang mati, 2 juta beremigrasi

[lihat.co.id] – Salah satu kelaparan paling terkenal dalam sejarah, Kelaparan Besar disebabkan oleh penyakit kentang menghancurkan. 33% dari populasi Irlandia bergantung pada kentang untuk bertahan hidup, dan timbulnya penyakit pada tahun 1845 memicu starvations massa yang berlangsung sampai tahun 1853. Populasi Katolik besar ditindas oleh pemerintahan Inggris, dan meninggalkan mampu memiliki atau menyewa tanah, atau memegang profesi.

Ketika hawar melanda, kapal-kapal Inggris dicegah bangsa-bangsa lain dari memberikan bantuan makanan. Irlandia mengalami eksodus besar-besaran, dengan ke atas dari 2 juta orang melarikan diri negara, banyak ke Amerika Serikat. Pada penutupan tahun 1853, 1,5 juta Irlandia sudah mati, dan tambahan 2 juta telah beremigrasi. Secara total, penduduk Irlandia menyusut gemilang 25%.

9.Kelaparan Vietnam 1945

[lihat.co.id] – Sebagai protektorat di bawah Perancis, Vietnam berada di bawah kekuasaan kolonial untuk banyak Perang Dunia II. Sebagai ekspansi Jepang dimulai di Indocina, Vietnam diambil untuk Jepang, dan pemerintah Perancis kolaborasionis berpihak pada Jepang. Fokus bergeser dari pertanian rezeki perang-bahan, khususnya karet.

Orang Jepang dieksploitasi apa lahan pertanian tanaman kecil tetap, dan pasukan invasi dikomandoi sebagian besar tanaman tersebut. Ini, bekerja sama dengan kekeringan tak tertahankan diikuti dengan banjir Alkitab, menyebabkan kelaparan massal di banyak Vietnam Utara. Kelaparan menjadi penyebab matinya 2 juta Vietnam.

8.Kelaparan Korea Utara
3 juta orang mati

[lihat.co.id] – Sebagai kelaparan paling baru pada daftar ini, Korea Utara menderita kelaparan luar biasa 1994-1998, dibawa oleh kombinasi kepemimpinan sesat dan banjir skala besar. Hujan deras pada tahun 1995 membanjiri daerah pertanian, dan menghancurkan 1,5 juta ton cadangan biji-bijian. Secara politis, Kim Jung Il menerapkan “Militer Pertama” kebijakan, yang menempatkan kebutuhan militer atas kebutuhan masyarakat umum, ransum makanan disertakan.

Bangsa terisolasi menderita ekonomi tersendat, dan mampu dan tidak bersedia untuk mengimpor pangan. Dengan demikian, angka kematian anak meningkat menjadi 93 dari 1000 anak-anak, dan tingkat kematian ibu hamil naik menjadi 41 dari 1000 ibu. Selama rentang 4 tahun, diperkirakan 2,5-3.000.000 orang meninggal karena kekurangan gizi dan kelaparan.

7.Kelaparan Rusia 1921
5 juta orang mati

[lihat.co.id] – Awal abad ke-20 adalah masa penuh gejolak bagi Rusia, karena mereka kehilangan jutaan dalam Perang Dunia I, mengalami revolusi dengan kekerasan pada tahun 1917, dan menderita beberapa Wars Sipil. Sepanjang perang, tentara Bolshevik petani sering dipaksa untuk mengorbankan makanan mereka, dengan sedikit kembali.

Dengan demikian, banyak petani berhenti menanam tanaman, karena mereka tidak bisa makan apa yang mereka menabur. Ini mengakibatkan kekurangan besar makanan dan biji. Banyak petani telah diambil untuk makan biji, karena mereka tahu mereka tidak bisa makan tanaman mereka tumbuh. Pada tahun 1921, 5 juta Rusia telah tewas.

6.Kelaparan Bengal 1943
7 juta orang mati

[lihat.co.id] – The Bengal Kelaparan dari 1943, yang mengatur tentang oleh angin puyuh peristiwa bencana. Dengan Perang Dunia II imperialisme mengamuk dan Jepang tumbuh, Bengal kehilangan mitra dagang terbesar mereka di Burma. Mayoritas makanan yang dikonsumsi Bengali diimpor dari Burma, tetapi Jepang ditangguhkan perdagangan. Pada tahun 1942, Benggala dilanda topan dan tiga gelombang pasang yang terpisah. Para berikutnya banjir menghancurkan 3200 mil persegi lahan pertanian yang layak.

Sebuah jamur tak terduga, menghancurkan 90% dari semua tanaman padi di wilayah itu, kemudian memukul tanaman. Sementara itu, pengungsi yang melarikan diri Jepang dari Burma memasuki wilayah tersebut oleh jutaan, meningkatkan kebutuhan untuk persediaan makanan. Pada Desember 1943, 7 juta Bengali dan Burma pengungsi mati karena kelaparan.

5.Kelaparan Bengal 1770
10 juta orang mati

[lihat.co.id] – Namun kelaparan lain di Bengal, acara ini mengerikan membunuh sepertiga dari populasi. Sebagian besar dikuasai oleh Inggris milik East India Company, laporan kekeringan dan kekurangan tanaman diabaikan, dan perusahaan terus meningkatkan pajak daerah. Petani tidak dapat bercocok tanam, dan setiap makanan yang bisa dibeli terlalu mahal untuk Bengali kelaparan.

Perusahaan juga memaksa petani untuk menanam nila dan opium, karena mereka jauh lebih menguntungkan daripada beras dengan harga murah. Tanpa stok beras besar, orang dibiarkan tanpa cadangan pangan, dan kelaparan berikutnya menewaskan 10 juta Bengali.

4.Kelaparan Soviet 1932-1933
10 juta orang mati

[lihat.co.id] – Hebatnya, tingkat keparahan bencana kelaparan ini tidak sepenuhnya diketahui di Barat sampai runtuhnya Uni Soviet pada 1990-an. Penyebab utama adalah kebijakan kolektivisasi dikelola oleh Josef Stalin. Dalam kolektivisasi, petak besar tanah akan diubah menjadi pertanian kolektif, semua dikelola oleh petani.

Stalin pergi tentang pelaksanaan ini dengan menghancurkan para petani tambak yang sudah ada, tanaman, dan hewan ternak, dan secara paksa mengambil tanah mereka. Laporan petani menyembunyikan tanaman untuk konsumsi individu menyebabkan pihak pencarian besar-besaran, dan setiap tanaman tersembunyi ditemukan hancur.

Pada kenyataannya, banyak dari tanaman ini hanyalah benih yang akan ditanam segera. Perusakan ini benih dan kolektivisasi paksa tanah menyebabkan kelaparan massal, menewaskan sekitar 10 juta orang.

3.Kelaparan Chalisa
11 juta orang mati

[lihat.co.id] – The Chalisa kelaparan mengacu pada tahun di Vikram Samvat kalender yang digunakan di India Utara. Terjadi pada tahun 1783, wilayah ini menderita satu tahun yang luar biasa kering, sebagai pergeseran dalam sistem cuaca El Nino membawa hujan kurang signifikan ke wilayah tersebut. Petak besar tanaman layu dan mati, dan ternak mati karena kekurangan makanan dan air minum. Tahun penuh gejolak menewaskan 11 juta orang India.

2.Kelaparan Cina 1907
25 juta orang mati

[lihat.co.id] – Peringkat kedua dalam hal jumlah korban tewas, Kelaparan Cina 1907 adalah peristiwa singkat yang merenggut nyawa hampir 25 juta orang. Cina Timur-Tengah terguncang dari serangkaian panen yang buruk ketika badai besar membanjiri 40.000 mil persegi wilayah pertanian yang subur, menghancurkan 100% dari tanaman di wilayah tersebut.

Kerusuhan pangan terjadi setiap hari, dan sering dipadamkan melalui penggunaan kekuatan mematikan. Diperkirakan, pada hari yang baik, hanya 5.000 yang mati karena kelaparan. Sayangnya untuk China, ini tidak akan kelaparan besar terakhir mereka.

1.Kelaparan Besar Cina
43 juta orang mati

[lihat.co.id] – Sama seperti Kelaparan Soviet 1932-1933, Kelaparan Besar Cina disebabkan oleh para pemimpin komunis mencoba untuk memaksa perubahan pada sebuah populasi tidak mau. Sebagai bagian dari mereka “Lompatan Jauh ke Depan”, dengan pemilikan lahan pribadi dilarang di China pada tahun 1958. Pertanian komunal dilaksanakan dalam upaya untuk meningkatkan produksi tanaman. Lebih relevan, bagaimanapun, adalah pentingnya Rezim Komunis ditempatkan pada produksi besi dan baja. Jutaan pekerja pertanian secara paksa dihapus dari bidang mereka dan dikirim ke pabrik untuk membuat logam.

Selain kesalahan fatal, pejabat Cina diamanatkan metode baru penanaman. Benih yang akan ditanam 3-5 meter di bawah tanah, sangat dekat bersama-sama, untuk memaksimalkan pertumbuhan dan efisiensi. Dalam prakteknya, apa benih kecil yang tumbuh yang sangat terhambat pertumbuhan karena berdesak-desakan. Kebijakan ini gagal, bekerja sama dengan banjir pada tahun 1959 dan kekeringan tahun 1960, mempengaruhi keseluruhan dari bangsa Cina. Pada saat Lompatan Besar ke Depan telah berakhir pada tahun 1962, 43 juta Cina meninggal karena kelaparan.

olshopsorg

Leave a comment

  • Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

  • Time Theme

    Responsive, Retina ready, multipurpose WordPress theme
    by Webber & Webber

  • HOTLINE:
    08 999 111 565 (WA)
    email: olshopsorg@gmail.com

  • Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.