10 Gadget yang akan Musnah dari Perkantoran

[lihat.co.id] – Lihatlah di sekitar kantor, dan Anda mungkin melihat beberapa barang peninggalan, kebutuhan di tempat kerja yang suatu hari mungkin akan menghilang. LinkedIn, raksasa jejaring sosial profesional, baru-baru ini melakukan jajak pendapat terhadap 7.000 penggunanya dari seluruh dunia, dengan menanyakan item, alat atau tren apa saja yang mungkin akan segera musnah di tempat kerja.dan Hasilnya :
1.Telepon meja
[lihat.co.id] – Dalam dunia ponsel, telepon meja adalah korban pertama. Danielle Restivo, manajer komunikasi LinkedIn Kanada, mengatakan kepada MSN bahwa telepon meja masih melayani beberapa tujuan tertentu, seperti untuk bagian penjualan atau untuk pekerja yang berpartisipasi dalam panggilan konferensi, namun penggunaan universal telepon meja dapat segera berkurang. Dari 25 panggilan yang ia layani setiap pekan, Restivo menduga bahwa hanya sekitar seperlima yang sampai ke kantornya, dan sangat berlawanan dengan ponselnya.
2.Mesin faksimili
[lihat.co.id] – Jika video dapat membunuh bintang radio, maka pasti email bertanggung jawab atas kematian perlahan dari mesin faks, yang menjadi perangkat penting di kantor pada 1980-an. Memang, menyelipkan selembar kertas ke mesin faks yang ditempel dengan surat pengantar dulu merupakan bentuk dari tata krama, tapi saat ini mengirimkan dokumen semudah memindai dan mengklik mouse. Meskipun mengirimkan sebuah dokumen dan berharap adanya sebuah surat ‘perhatian’ menjamin item Anda sampai di tujuan, email menawarkan cara yang lebih mudah untuk mengonfirmasi bahwa orang yang tepat menerima dokumen Anda.
3.Rolodex
[lihat.co.id] – Rolodex, sebuah penemuan Amerika-Denmark yang pertama kali dipasarkan ke pasar profesional pada 1958, pernah dianggap sangat penting oleh dunia bisnis. Saat ini, banyak profesional menyimpan kontak mereka dalam server, dan sebagai backup, mereka dapat memasukkan informasi pada ponsel. Anda dan kebanyakan orang lainnya tahu bagaimana menggunakan buku alamat di ponsel mereka, yang menyimpan tidak hanya nomor telepon tetapi juga alamat email dan info profesional lainnya yang relevan. Tidak ada ruang lagi untuk Rolodex.
4.Tape recorder
[lihat.co.id] – Tape recorder didasarkan pada teknologi setua telepon, namun hanya dijual dalam bentuk mereka saat ini di tahun 1940-an. Perangkat tersebut menjadi sangat populer pada 1970-an dan 1980-an ketika mereka mencapai puncak popularitas mereka. 
Restivo dari LinkedIn mencatat bahwa kemajuan teknologi dapat menyingkirkan perangkat tersebut dari perkantoran saat ini. Jika kebutuhan merekam masih dilakukan hingga sekarang, atau dalam waktu dekat, maka para karyawan akan lebih memilih untuk menggunakan aplikasi pada smartphone atau tablet untuk menyelesaikan tugas mereka.
5.Jam kerja standar
[lihat.co.id] – Saat ini, sebagian besar karyawan bekerja pada pukul sembilan hingga lima sore setiap hari. Survei LinkedIn menunjukkan bahwa jam kerja konvensional Senin hingga Jumat mungkin akan segera berubah. Saat keseimbangan keluarga dan kehidupan kerja menjadi prioritas bagi pengusaha, banyak pekerja yang datang dan pulang di luar jam kerja biasanya. ‘Selama pekerjaan mereka telah diselesaikan, dan tenggat waktu telah terpenuhi, saya pikir perusahaan akan menjadi lebih cenderung untuk mentolerir jam kerja yang berbeda’ di masa depan, kata Restivo.
6.Komputer desktop
[lihat.co.id] – Meskipun komputer desktop diperkenalkan kepada konsumen satu dekade sebelumnya, komputer desktop menjadi alat kantor yang populer pada 1980-an. Dalam dunia kerja modern, saat penelitian menemukan bahwa seperempat dari pekerja menggunakan laptop di tempat kerja, banyak orang tidak hanya kerja di meja mereka, mereka dapat bekerja di sejumlah tempat, dari rumah hingga jalan bahkan ke kedai kopi. Dan jangan heran jika kecenderungan ini meluas dan komputer desktop suatu hari nanti menjadi usang.
7.Busana kerja formal
[lihat.co.id] – Salahkan Zuckerberg dan rekannya jika Anda suka, tapi bukan hanya bos Facebook dan baju khasnya yang menandakan pergeseran dari pakaian kerja konvensional. Dalam waktu dekat, menurut survei LinkedIn, busana untuk pria, blus dan rok untuk wanita tidak akan lagi menjadi seragam kerja formal. Tentu saja, Restivo mencatat hal ini bukan untuk mengatakan bahwa pengacara akan berurusan dengan hakim menggunakan celana jeans dalam waktu dekat. 
Tapi akan ada ‘lebih banyak kebebasan yang diambil dari fashion saat ini,’ katanya, yang membuat gaun kasual kantor menjadi lebih tepat.
8.Pojok kantor untuk manajemen
[lihat.co.id] – Berbicara tentang Facebook, pasti Anda ingat adegan di ‘The Social Network’ ketika Eduardo Saverin berhadapan dengan Mark Zuckerberg di meja CEO, yang akan terjadi di tengah-tengah kantor yang sibuk. Responden survei LinkedIn menegaskan bahwa adegan ini adalah masa depan organisasi di tempat kerja. Menurut Restivo, manajemen akan semakin duduk dengan karyawan untuk menumbuhkan suasana setara.
9.Bilik
[lihat.co.id] – Meskipun tidak semua bilik akan segera lenyap – sperti yang ditandaskan Restivo, pembatas kantor yang tak terhitung jumlahnya tidak mungkin menghilang dalam semalam — tempat kerja di dunia tidak mungkin terlihat sama dalam hitungan tahun. Banyak perusahaan yang membuat pergeseran ke arah kantor dengan konsep terbuka, yang dimaksudkan untuk mempromosikan lingkungan yang lebih kolaboratif.
10.Flashdisk
[lihat.co.id] – Mentransfer file dari komputer ke komputer mungkin tugas yang mengerikan 10 tahun yang lalu, ketika floppy disk adalah bagian umum dari komputer manapun. 
Tapi saat penyimpan data sebesar jempol, pertama kali ditemukan pada 1999, mungkin perangkat ini akan menjadi alat kantor terakhir yang diperlukan. ‘Begitu banyak program yang kini dapat mengirim file besar melalui cloud, sehingga flashdisk tidak diperlukan untuk menyimpan file antara sesama rekan kerja,’ kata Restivo.

GET THE BEST DEALS IN YOUR INBOX

Don't worry we don't spam

Tulis Komentarmu dibawah ini

Leave a reply

Reset Password
Compare items
  • Total (0)
Compare